[Ask Dokter Ica] Program Internsip RSUD Petala Bumi Pekanbaru-Riau (Part 3)

By Ica Annajmi - 08:26

Welcome back guys! Terimakasih untuk yang udah meluangkan waktu membaca blog ini dan meminta lanjutan ceritanya, here for you. Part ketiga ini bakalan ngebahas mengenai IGD dan kalo masih memungkinkan alias nggak terlalu panjang, bakal disinggung sedikit mengenai puskesmas.


Baca juga : 

=Dokter IGD=

Setelah berlalu 4 bulan di bangsal, tepat pada bulan maret tanggal 8 kelompokku memasuki babak baru sebagai doksip. Kita melanjutkan perputaran siklus menuju IGD. Ini fase yang paling menegangkan sih sebenarnya, soalnya jadi dokter garda terdepan. But in my humble opinion, jadi dokter IGD lebih enak dari pada dokter bangsal. Kita bisa eksplorasi kemampuan kita sepenuhnya di IGD. Yah, buat kalian para dokter yang orientasinya jadi klinisi, bakal suka deh.

Seperti penjelasan sebelumnya kalo ini merupakan rumah sakit tipe C, jadi variasi kasus yang masuk juga beragam. Dimulai dari SKDI 4 hingga SKDI 2 pun ada. Jadi jangan takut kekurangan kasus, karena kasusnya banyak (dan entah kenapa suka aneh-aneh). Tindakan juga beragam, mulai dari sekedar farmakoterapi, tindakan seperti wound toilet, hecting dll, hingga hanya ‘lip therapy’-alias- edukasi-saja pun ada. Di IGD kita akan berkolaborasi bersama senior-senior di IGD. Awal pindah ke stase IGD seperti ada perasaan takut, tapi dengan bantuan senior-senior semuanya terlewati. Malah jadi menikmati.

Senior di IGD RSUD Petala Bumi ada 11 (tapi dikurangi bang Rudi yang lagi PPDS dan nambah 2 lagi pas aku dan tim-ku pindah ke puskesmas) antara lain:

dr. Hendra : Pak Bos-nya kita. Kepala IGD yang kocak tapi bijaksana. Beberapa kali jaga sama bang Hendra selalu dapat rejeki makan malam atau jajanan malam gratis.

dr. Ivan : Bang Ivan.... makasih traktiran buburnya buat sarapan pagi, bang!

dr. Juan : Percayalah, jaga sama abang satu ini mulutnya beneran ‘asin’. Jadi, lebih baik minta Bang Juju jangan ngomong jorok. Oh iya larang juga minum kopi, kalo ngopi yang ada pasien nggak berhenti. Haha

dr. Rudi : Bang Rudi salah satu senior se-alumni FKUR. Salah satu dokter IGD yang paling pinter, seru diajak diskusi apapun, nggak segan-segan ngajarin mulai dari USG kebidanan, USG bedah, USG penyakit dalam dll. Sukses PPDS-nya, balik-balik udah jadi SpB ya bang!

dr. Yani dan dr. Nola : Kakak-kakak sesepuh alumni UR 01 Ini udah kaya kakak sendiri, dewasa, pinter, baik, pokoknya kalo mau curhat nyari dua orang ini udah deh, kelar semua. Kak Yani ini dewa-nya obsgyn, minat obsgyn? Sok, silahkan deketin Kak Yani. Nggak pelit banget kasih ilmu, si Ica ini belajar USG, VT, perineoraphy sampe manual plasenta dari beliau. Ketje!

dr. Amelia, dr. Syarifah dan dr. Dian : kak Amel, super suka banget ngobrol sama kak Amel, Up to date dan kocak apa adanya, asik banget diajakin ngobrol tempat nongkrong. Kak Ipeh, senior yang paling lembut ngomongnya, pinter, asik buat diajak ngobrolin PPDS. Kak Dian, duh! Jaga sama kak Dian yang ada suka ketawa, super lucu dan baik banget.

dr. Regina dan dr. Melynda : Kak Egi, super ibu peri. DUH! Ini beneran Ibu perinya senior IGD, baik banget, pinter banget, care banget, dermawan banget (suka drop makanan ke IGD). Kak Egi juga yang ngajarin USG dan banyak tindakan lainnya. Kak Memel, berasa punya sahabat kocak baru, baik banget, asik diajak nongkrong. Dua orang ini yang paling sering diajakin jalan bareng.

Jadi, bersama senior yang bersebelas diataslah para doksip IGD akan bekerja sama. Awal-awal di IGD jangan ragu buat nanyain ke senior apa aja yang harus ditulis, apa yang di lengkapin, apa yang mesti dikerjain kalo ada pasien tertentu dan banyak hal yang kita bingung. Konsul obat juga boleh banget, misal, mau nanya biasanya yang kasus gini dikasih apa atau apa terapi kita 'lumrah' nggak dikasih di IGD. Kadang juga sebelum konsul via telfon ke konsulen, tanya dulu ke senior apa yang boleh dan nggak boleh dilakuin selama durasi telfon. :p
Round Table Discussion dokter-dokter Petala Bumi 
IGD memang stase paling riweuh terutama kalo ada pasien penurunan kesadaran atau pasien multiple problems tapi stresnya IGD ya sampai selesai pasien aja, setelahnya... kelar deh. Beda sama bangsal yang stresnya sampai kebawa pulang. Apalagi kalo pasien operan kita kondisinya malam (buruk), semakin dag-dig-dug dirumah dan nggak tenang aja bawaanya.

Hal yang paling buat lega di IGD itu ya karna IGD lebih minimal berkontak dengan konsulen, palingan hanya sebatas konsul pasien via telfon IGD atau Whatsapp (ini sih keseringan buat ngirimin hasil EKG, Rontgen atau tampilan luka pasien). Bagian konsul ini nggak enaknya cuma sering terjadi kesalahpahaman, bisa karena jaringan yang jelek atau telfon di IGD yang tiba-tiba suaranya nggak jelas. Pernah juga karena sinyalnya konsulen jelek, eh yang dimarahin dokter jaga. Ah! Tapi pengalaman temenku lebih kocak, disemprot karena konsul tengah malem terus suara 'kresek-kresek'. Yah, kita bisa apa selain legowo dan nrimo. Udah biasakan disemprot waktu koas dulu? Hahaha. Ini tuh nggak cuma ke doksip, terkadang dokter senior juga disemprot. Tergantung mood konsulen  saat itu. Jadi kencengin doa deh ya sebelum konsul via telfon. 

Nih ada sedikit tips kalo mau konsul, sebelum konsul tanya dulu ke senior apa aja biasanya terapi yang bakal dikasih oleh konsulen mengenai pasien dengan diagnosa atau arah diagnosa tersebut. Setelah itu tulis dikertas coret-coret (kalo di IGD namanya kertas sele-sele, haha) dari mulai terapi cairan, injeksi sampai oral terapinya ditulis. Jadi ntar pas dibacain sama konsulen, kita cuma tinggal ceklis yang sesuai atau coret yang nggak sesuai trus nambahin kalo ada yang beda. Konsul jadi lebih cepat, gampang dan meminimalisir pertanyaan 'maaf, apa dok? Kurang jelas'. hahah :))

Secara garis besar masalah di IGD seringnya ya seputar itu aja, sih. Oh satu lagi yang sering jadi masalah adalah jadwal jaga konsulen yang suka ketuker-tuker, kadang pemberitahuannya hanya di bangsal dan nggak nyampe ke IGD kalo konsulen A digantikan oleh konsulen B. Ini nih yang sering jadi bumerang, salah konsul trus kena semprot. haha. Jadi, ada baiknya sebelum dinas atau sebelum konsul, pastiin dulu ke temen yang jaga bangsal. Meminimalisir kena semprot, sih. hehe.

Berbicara doksip pasti ada pertanyaan mengenai ruang jaga. Jadi ruang jaga doksip dimana? di IGD. Basecamp-nya dokter Internsip bangsal dan IGD itu sama-sama di kamar jaga dokter IGD. Jadi kalo jaga malam, kita bakal tidur bareng senior dan temen yang jaga bangsal. Jaga malam di IGD itu ada 1 atau 2 orang dokter senior, 1 dokter internsip IGD dan 1 dokter bangsal. Kalo mendadak serangan pasien, dokter bangsal juga sering turun tangan sekalian latihan menjelang turun ke stase IGD. Biasanya doksip bangsal itu bantuin nulis resep, tulis SPDO (surat pengantar dirawat/operasi, kalo nggak salah :p) atau bantuin lengkapin RM-nya BPJS (kalo kita bilangnya lembar pink yang sekalian karbonnya itu). Nah, cuma kadang di bangsal juga suka rempong, kalo udah begitu kadang aku pribadi suka nyuruh temen bangsal untuk tidur aja. Apalagi kalo tengah malam dan cuma 1 pasien, kecuali kalo pasiennya langsung banyakan. Itu baru deh 'engap' rasanya.

Selama di IGD partner jagaku, doksip bangsal, alhamdulillah selalu enak. Sistem yang dipake kelompokku dan kelompok yang dinas di bangsal itu berbeda, jadilah partner jaga IGD (doksip bangsal) ini akan rolling tiap bulan.

Bulan pertama barengan sama Melda (odang), anaknya kocak, doyan makan jadi si Ica yang kurus ini jadi ikutan makan mulu, sukses buat si Ica naik 2 kilo. Suka nyoret tangan, ketularan kak Regina Lisa. Penggemar berat pink dan hello kitty.

Bulan Kedua barengan sama kak Siti, super lembut, baik, nggak banyak omong tapi nggak pernah nyuekin ica yg cerewet ini. Kak Siti yang suka digangguin sama Ica karena si Ica suka nanyain anaknya, suaminya dll. Untuk kak Siti penyabar, ya :p
Bulan ketiga sama kak Mimi, nah ini partner yang satu ini luar biasa. Barengan sewaktu doi lagi sibuk ngurusin nikahan. Sampe pernah jaga minta di infus neurobion saking udah tumbangnya. Honestly, kak Mimi baik banget dan bantuin banget. Partner juara ini mah.

Bulan keempat (terakhir IGD) sama kak Ines, my make up guru. Panutanku dalam skincare dan make up. Pinter, seru diajak diskus kasus dan berbagai hal, paling seneng sharing, cerewet juga jadi kita imbang. Blogger juga (ini yang akhirnya mendekatkan kita) dan sama-sama berambisi mau lanjut PPDS. Kak Ines ini yang mengajarkan si Ica segala hal dari mulai make up sampe kehidupan juga ditatar. Orangnya apa adanya dan baik banget. Psst... kita pernah take video buat vlog lho. Cuma belum kelar haha.
atas : kak Mimi yang sibuk dengan hape dan buku bangsal
bawah : partner in crime kesayangan, kak Ines.
Selama di IGD, ada beberapa sayarat internsip yang harus doksip selesaikan. Pertama portofolio, kita diwajibkan ambil 4 kasus selama di IGD. Kasusnya diutamakan pasien yang dirawat agar mengetahui tindakan selanjutnya pada pasien tersebut. Portofolio itu seperti laporan kasus tapi disertai pembahasan ringkas mengenai topik yang kita ambil, misalnya yang mau diambil mengenai ‘Diagnosis Stroke Non-Hemoragik’ jadi pembahasannya ya seputar bagaimana tatacara menegakkan diagnosisnya. Kita masing-masing wajib membawakan topik yang berbeda. Berhubung terkadang kasus di IGD adakalanya nggak beragam, jadi diperbolehkan untuk 1 kasus diambil oleh 2 orang, tetapi dengan pembahasan yang berbeda (misal yang satu membahas mengenai diagnosisnya, satu lagi mengenai tatalaksana). Portofolio ini akan dibacakan sekali seminggu atau sekali 2 minggu bareng kak Anggie dan Bunda.

Oh iya, untuk log book juga sama seperti dibangsal. Kita harus mencatat 200 pasien selama di IGD dan minta tanda-tangan ke kak Anggie. Psst... tulisan harus bagus dan rapi ya, soalnya kak Anggie suka komentarin isi log book dan beliau baca satu-satu hehe. Kadang suka dibuatin footer notes, seperti ‘ini Hb-nya berapa?’ atau ‘Kenapa nggak dikasih analgetik injeksi?’ dll. Catatan kasusnya bisa dilihat di buku pasien IGD, ntar lihat aja jadwal dinas kita pasiennya ada apa aja. Waktu zaman aku di IGD, buku ini suka ilang. Biasanya yang bawa kalo bukan Kak Egi buat ngerakap pasien senior sebulan, kak Alvi buat rekap data pasien IGD yaaa... bang Jo alias bang Yohanes. Kelompokku paling sering rebutan buku ini buat ngerekap pasien masing-masing. Doksip teladan dikelompokku yang bahkan nggak pernah menunda nulis dan rebutan buku adalah Frida dan bang Saddam. Dua sejoli yang rajinnya patologis hahaha.

Selain tugas pasien dan syarat internsip, doksip IGD juga sesekali akan ditugaskan untuk jadi dokter P3K pada kegiatan-kegiatan kedinasan seperti jadi dokter P3K pada saat sholat hari raya Idul Fitri atau Idul Adha atau jadi dokter P3K saat ada upacara penyambutan kunjungan pejabat pemerintahan dari pusat. Kadang beberapa kegiatan P3K ini ada honornya lho, lumayan buat tambahan beli jajanan jaga.
Tugas P3K acara pelantikan Bupati
Hampir aja lupa, tim-ku melalui ramadhan dan lebaran di stase IGD. Jadi setiap buka puasa selalu makan bareng-bareng perawat dan semua tim IGD yang bertugas. Nah pas lebarannya, kita buat jadwal yang berbeda, biasanya ada 3 shift tapi selama 1 minggu lebaran kita buat hanya 2 shift. Alhasil 1 shift jaga 12 jam dimulai dari jam 08.00-20.00 demi bisa dapat libur ditambah lagi di tim kita ada bang Jo yang bersedia back up lebaran hari pertama dan kedua. Alhamdulillah kita masing-masing jadi dapat libur 3-4 hari. Ini juga sudah seizin Bunda dan kak Anggie.
acara halal bi halal menjelang puasa bersama tim IGD
Buka puasa bersama senior IGD Petala Bumi
Selama di IGD, aku pribadi belajar banyak terutama menghadapi tipe pasien yang beragam dengan berbagai macam kondisi. IGD sangat tidak menoleransi kesalahan dan ‘kebodohan’. Bagaimana kita harus breaking bad news, bagaimana kita mengelola emosi sendiri agar tidak berdampak pada pasien, bagaimana kita mengontrol arah anamnesis agar terstruktur dan masih banyak lagi. IGD juga mengajarkan bahwa terapi obat tidak selamanya yang utama, perhatian kadang bahkan bisa jadi obat paling ampuh. Sesederhana membiarkan pasien mengeluarkan masalahnya dan berdiri disampingnya saja terkadang sudah jadi terapi. Kalo di IGD kita bilangnya itu lip-therapy, percaya atau nggak aku lumayan mengasah skill untuk memegang kendali melalui lip therapy. Paling utama, IGD mengajarkan kita melatih diri untuk menyelesaikan masalah dan menemukan jalan keluar seefisien mungkin, baik untuk pasien-rumah sakit-keluarga. Ingat five stars doctor? Di IGD hampir semua  poin teraplikasikan.

Ica apa pernah melakukan kesalahan? Tentu pernah. Bahkan pernah sampai salah paham dengan konsulen perihal konsul tengah malam terus keesokan paginya dicariin konsulen dengan embel-embel,

'siapa itu dokter jaga tadi malam, kok konsulnya... bla... bla'

Aku yang pada saat itu nggak ditempat, nggak bisa apa-apa. Besoknya, setelah dijelaskan semua masalah beres. Itulah gunanya komunikasi dan paling penting catat apapun yang dilakukan di rekam medis dan usahakan setiap selesai konsul ceritakan apa yang dibilang konsulen ke senior. Seandainya sewaktu-waktu ada sesuatu yang tidak diinginkan terjadi, kita punya bukti dan saksi. Dokter juga manusia, ada tempatnya untuk lelah dan silap tetapi jika bisa diminimalisir, lakukan sebaik-baiknya.

Pokoknya stase IGD ini stase yang ngerasa  punya keluarga baru, baik sama  perawat, administrasi, kasir, pihak BPJS,  abang ambulans, security, CS dan banyak lagi yang sering berlalu-lalang. Tempat berbagi makanan enak, tempat curhat dan gossip. Setiap jaga bareng kak Alvi, kak Roro dan kak Prita akan ada gossip mengenai ayu ting-ting dan lambe turah. Setiap jaga sama bang Adin, pasti akan ada nyanyi baru. Lain lagi kalo jaga sama kak Erna dan kak Inur, wah ini para sesepuh perawat IGD yang cekatannya mengalahkan yang muda. Super! Masih banyak lagi perawat yang lain dengan keunikan masing-masing. Pokoknya heboh. Perpisahan yang paling sedih itu, ya pas pisah dari IGD mau ke Puskesmas.
atas: (ki-ka) Ojik-Jo-kak Yani-Kak Lia-Kak Egi-Kak Amel-Kak Dian-Bang Ivan-
Bang Hendra-kak Ipeh-kak Memel-Ovi-Melda-Saddam-Bang Juan
bawah: (ki-ka) Ica-Hesti-Mimi-Aisyah-Ines-Siti-Asmah-Frida

Sekian cerita dari kenangan semasa di IGD, kalau teman-teman ada yang kurang mengerti atau ada yang ingin ditanyakan silahkan tulis di kolom komentar, ya. Aku akan berusaha menjawab semampuku. Or if  you wanna be private, just reach me on my social media or email. Sepertinya postingan ini sudah kepanjangan, jadi part Puskesmas akan diceritakan di post selanjutnya ya.
“During my college years, I realized that medicine is a career that is not centered around science, but rather a love for humanity”- Kate Ackert
“You were born with the ability to change someone’s life, don’t waste it”- Medline University
“Excellence is not a skill, Excellence is an attitude”- Conor Mcgregor
“Your Job is not to Judge. Your Job is not to figure out if someone deserves something. Your Job is to lift the fallen, to restore the broken and to heal the hurting”- life hack

  • Share:

You Might Also Like

2 komentar

  1. Seru yaaaa, padahal kalau dari sisi pasien kyk aku IGD menakutkan mbak hehe. Pernah bawa anak ke IGD usai melahirkan soalnya (beda klinik) :D
    IGD sangat tidak menoleransi kesalahan dan ‘kebodohan’ ----> jadi IGD tu ibaratnya fase paling tepat utk menguji ilmu yg didapat selama kuliah begitu kah?
    BTW sukses ya mbak :D

    ReplyDelete
  2. Dulu bayanganku di IGD itu lumayan ribet, kayak di film2, pada heboh lari kesana kesini hehe
    Tapi ternyata ga seserem itu ya mba. Pernah juga 2 kali ke IGD. Memang tergantung case nya pasien saat itu apa ya

    ReplyDelete